Kelasi Kapal

Thursday, October 04, 2012

Old skool la sangat~


Assalamualaikum!!

Sejak ww minggu lepas daku macam berazam "pasni koi nak rajin-rajin update blog".. Macam dolu-dolu gitu. Tapi boleh ke idak merealisasikan wawasan 'rajin' tu, idak le teman pasti -_-

Maka 2 hari lepas cari modal nak berblog. Maka 3 kotak mendalah ni dirembat dari pasaraya mini yang baru di buka kat Taman Bahagia.


Tetiba rase teruja nak beli banyak-banyak coz mase kecik-kecik dulu tak pernah dapat pun benda ni, miehehe. Mainan dalam kotak tu boleh la bawa balik KL bagi pada anak-anak yang sedang membesar.

Pasni time balik dari Mentakab boleh beli lagi. Hikss!!

Wednesday, September 26, 2012

Saturday, May 19, 2012

Makan


اللهم بارك لنا فيما رزقتنا وقنا عذاب النار


Sedari umur 3 tahun kita dah diajar membaca doa ini. Paling lewat pun menghafal doa makan adalah ketika di tadika. Bohongla kalau dah masuk tingkatan 1 masih tak tahu baca doa makan. Makan tau tapi doanya tak tau. Nak kena rotan??

Tapi berapa ramai pulak yang hafal doa selepas makan? Haa jawab.. jawab... tu belum tanya doa bangun tidur. Kalau doa nak tidur saya berani jamin 97% pelajar darjah 5 memang hafal, tapi doa bangun tidur? Budak tingkatan 4 pun tergagap-gagap bila disuruh baca.

 **gambar hiasan : cupcake kenduri kahwin**

Apa yang saya nak cerita kat sini ialah, sifat kita manusia ni tau nak meminta je tapi tak tau berterima kasih. Masa nak bukan main lembut lidah. Bila dah dapat tak reti-reti nak berterima kasih. Nak tidur nak makan tau ingat kat Allah tapi dah dapat nikmat makan dan nikmat tidur kenapa kita tak berterima kasih padaNYA?

Mulai hari ni meh la kita sama-sama sentiasa mengingatkan diri kita untuk bersyukur dengan setiap nikmat yang Allah berikan pada kita. Yang belum hafal doa lepas makan dan doa bangun tidur tu hafal-hafalkan la lepas ni ye.

Doa Selepas Makan
الحمد لله الذى اطعمنا وسقانا وجعلنا من المسلمين
Al-hamdu lillahil lazi at-'amana wasaqona waja 'alana minal muslimin

Doa Bangun Tidur
الحمد لله الذى أحيانا بعدما أماتنا واليه النشور
Al-hamdulillahil lazi ahyana ba'dama amatana wa-ilaihin nusyur

Friday, April 13, 2012

Umrah 2012 (part iii)

Sudah 3 minggu rupanya. Ini part terakhir untuk entri Umrah. 9 hari di Tanah Haram Makkah, hari ke-10 saya bertolak ke Tanah Haram Madinah el-Munauwarah pula.




Gambra-gambar di atas adalah sepanjang perjalanan ke Madinah. Jarak antara Makkah dengan Madinah adalah 450km melalui lebuhraya yang dibina khas oleh kerajaan Saudi. Highway padang pasir namanya (saya yang bagi). Kira-kira 7 jam perjalanan. Bertolak jam 11.30 pagi dan tiba jam 6.30 petang. Alhamdulillah hotel di Madinah juga sangat dekat dengan masjid An-Nabawi. Lebih kurang 70m sahaja.








Mula-mula sampai, mutawwif bawa ke sekeliling an-Nabawi dibahagian luar je. Memberi salam pada Rasulullah,  Abu Bakar, Uthman dan Fatimah semuanya di sini. Di luar masjid setentang dengan kubah hijau. Tepat di bawah kubah hijau inilah 'rumah' Rasulullah (maqam baginda). Di sebelah kiri maqam itu terletak mimbar baginda. Diantara keduanya adalah Raudhah.

Mohon maaf saya tiada gambar Raudhah. Untuk pengetahuan mereka yang belum tahu, kamera mahupun handphone yang berkamera adalah tidak dibenarkan dibawa masuk ke dalam masjid ini. Securitynya akan periksa handbag setiap jemaah. Agak strict kat sini berbanding di al-Haram.

Ini saja gambar di dalam masjid an-Nabawi yang saya ada. Curi-curi ambil gambar kemudian sorok kamera. Takpe, saya bukan buat dosa. Larangan ni cuma undang-undang manusia je. Jangan pula ada yang tunding jari kat saya, isk isk isk.

Semasa di lobi hotel al-Mubarak, saya terserempak dengan sahabat yang sama-sama ketika di Mesir dulu, (sekarang dia bekerja sebagai mutawwif) jadi rezeki saya bila sahabat itu belikan saya ini...


Lebih enak dari KFC. Tak tipu! Siapa yang pernah rasa mesti akan sokong pendapat saya. Saya ambil masa 3 hari untuk habiskan sebekas al-Baik ni. Ayam dia masha-Allah, besar-besar. Memang tak larat nak habiskan sekali hadap.

Ini pula antara tempat-tempat yang diziarahi ketika berada di Madinah
Kebun/pasar kurma

Masjid Quba'

Bukit Magnet

Di Madinah juga saya jumpa makanan-makanan kegemaran 3 tahun lepas.
Kibdah (hati)


Tokmiyah sandwich. Memang terbaek!

Di Madinah cuma 4 hari. Hari ke-4 rombongan saya berangkat pulang menaiki pesawat Saudi Airlines di mator (airport) Madinah. Transit di Riyadh untuk tukar kapal, kemudian staright sampailah ke KLIA.

"Ya Allah, kembalikan aku ke Tanah HaramMU agar terubat kerinduan ini menghadap RumahMU, terhadap RasulMU, terhadap taman syurgaMU. Rezekikan aku ke sana lagi Ya Allah. Kurniakan kecukupan rezeki dan kesihatan tubuh badan untuk aku kembali menjadi tetamuMU. Amin ya Rabbal Alameen."
 

Wednesday, April 11, 2012

wordless wednesday #7




**Umrah part III aan disambung nanti. Belum ada semangat nak mengarang lagi, ngeh ngeh ngeh

Saturday, March 24, 2012

Umrah 2012 (part ii)

Sila baca part i sebelum baca part ini ye...

Rupa-rupanya kerinduan untuk menikmati segala macam makanan yang pernah dinikmati di Mesir dulu terubat apabila menjejak kaki di Tanah Haram. Benarlah di Tanah Suci ini segala macam nikmat dapat dirasai, tanpa disanga-sangka.




Lebih kurang je kan? Hehe inilah sarapan saya setiap pagi. Dah tak pandang dah roti melayu mahupun nasi goreng yang disediakan. Ini je yang saya hadap seawal jam 7 pagi sebab solat fajr (subuh) adalah pada jam 5.32 pagi, usai solat balik ke hotel terus menjamah sarapan yang tersedia. Lepas tu boleh patah balik ke Haram ataupun jalan-jalan sekitar hotel.



Inilah hotel al-Maqam yang saya huni sepanjang 9 hari berada di Makkah. Sebelah kiri adalah kedai aiskrim. Haruslah hari-hari makan aiskrim sebab kedainya sebelah tu je. Aiskrim di Makkah ni yang bestnya 100% ditanggung halal (makan tanpa was-was) dan rasanya jauh lebih enak dan lemak dari yang ada di Malaysia.




Ini adalah lorong bersebelahan Bin Daud yang mana tahun lepas umi menginap di hotel sekitar ini. Agak jauh dari Haram, jadi tahun ni umi minta hotel yang lebih dekat. Kira syurga membeli-belah la kat sini. Kalah Chow Kit kat kolumpo nun.


Tak kurang juga jualan lambak atas jalan. Jubah cuma 15 riyal. Tudung/selendang baru 10 riyal. Memang rambang mata nak memilih. Bolehla buat ole-ole untuk mereka di tanahair.


Pemandangan luar Haram menuju ke al-Maqam. Seronok tengok merpati di sana, semuanya gemuk dan bulat. Bukan takat cukup makan, malah terlebih dapat makan pun. Setiap masa ada je gandum atas jalan.


Hari ketiga di Makkah rombongan saya dibawa oleh mutawwif ziarah ke sekitar kota Makkah. Sempatla saya membidik gambar ZamZam Tower dari kejauhan. Antara tempat yang diziarahi ialah Jabal Tsur (gua Tsur tempat Nabi bersembunyi), Jabal Nour (gua Hira' tempat Nabi menerima wahyu), Jabal Rahmah, maqam Saiyidah Khadeejah,Mina, 3 jamrah, Muzdalifah, dan Masjid Nameerah.

Jabal Tsur

Maqam Saiyidah Khadeejah


Ini adalah sempadan tanah halal dengan tanah haram. Waktu ni keluar ke tanah halal untuk memasang niat ihram di Tana'eim.



Selcom di atas hanya gambar hiasan semata-mata ye. Jangan terpedaya pula. Di sana saya pakai Zain KSA. Beratus juga la belanja untuk topup sebab satu sms 25sen hantar ke apa nombor pun. Call ke Malaysia pula 2 riyal seminit. Jenuh juga. Compare dengan kita di sini, jauh kita lebih murah. Kan kan kan?

Nanti part iii saya cerita pengalaman di kota haram Madinah al-Munawwarah pula ye...

Umrah 2012 (part i)

Alhamdulillah saya berpeluang menjadi tetamu Allah pada pertengahan bulan Feb lepas. Kegembiraan dapat menjejak kaki ke sana, hanya Allah yang tahu. Hanya mereka yang pernah melihat Baitullah yang tahu kerinduan untuk kembali ke sana. Masha-Allah, betapa DIA yang tahu gelora hati ini untuk kembali menghadap Baitil Atiq.

 Menaiki penerbangan Saudi Airlines SV831 jam 3pm pada 12/02/12 di KLIA, Alhamdulillah rombongan saya selamat sampai di mator (airport) hujjaj Jeddah jam 7.15pm hari yang sama memandangkan waktu di Saudi 5 jam kebelakang dari waktu Malaysia.



Makanan dalam penerbangan memang best. Cuma tak boleh nak makan beria mengingatkan tandas dalam flight tak seindah tandas di rumah sendiri thehehehee.




Ini adalah ketika melalui imigresen di mator Jeddah. Yang botak tu adalah pakcik Husin merangkap mahram saya dalam rombongan umrah ni, sekaligus saya diangkat jadi 'anak angkat' dia sepanjang di Tanah Suci.

Usai selesai urusan imigresen kami terus menaiki bas disediakan oleh DeMawardah Travel menuju ke Tanah Haram Makkah untuk menunaikan umrah kali pertama. Hanya tuhan yang tahu perasaan waktu ini, berdebar-debar nak menjejak kaki ke Tanah Haram buat kali pertama. Pertama kali memandang dinding Masjidil Haram (juga di sebut Haram sahaja) juga hati telah berdebar-debar.

Selesai check-in hotel yang terletak cuma 80m dari Haram, saya dan umi terus ke Haram untuk menyelesaikan umrah kali pertama. Dan ini adalah kerinduan yang tak bisa digambar dengan kata-kata apabila kali pertama memandangnya...


Allahu Akbar... Allahu Akbar... Allahu Akbar... Terasa betapa kerdilnya diri di sisi pemunya Baitil Atiq yang bersemayam di atas 'Arash. Terasa betapa ligatnya diri  ini membuat dosa namun dengan sifat Rahman dan RahimNYA, diri yang penuh dosa ini masih diberi kesempatan berkunjung ke sini.


Sambil beriktikaf di dalam masjid, sambil membasahi tekak dengan air ZamZam yang mempunyai sejuta macam khasiat. Kalau selama ini minum air ZamZam penuh dengan rasa kedekut sebab takut habis nanti dah tak dapat minum, tapi ketika berada di Tanah Haram ini saya minum sepuas-puasnya. Selagi boleh minum saya akan minum.

Masjidil Haram adalah sebuah masjid yang saya boleh katakan sebuah tempat yang sangat hebat dan canggih. Ini adalah penilaian dari mata kasar saya yang bukan seorang muhandis (jurutera). Haram yang tidak pernah sunyi dari ribuan malahan jutaan manusia, tidak pernah terbiar dengan walau sehelai tisu di atas lantai ataupun secalit habuk di tiang-tiang. Tiada satupun lampu di dalam Haram yang saya nampak tidak menyala. Tidak ada satupun kipas yang tidak berpusing. Tidak pernah sekalipun mikrofon di Haram berdesing atau berbunyi sumbang sepanjang saya mendengar muazzin melaungkan azan dan imam mengetuai solat.

Maha Suci Allah, betapa hebat teknologi yang dimiliki oleh orang Islam. Saya pernah diberitahu suatu ketika dulu, PA System yang ada di Haram adalah yang paling canggih di dunia. Saya percaya itu.


Ini adalah pintu yang menjadi laluan saya tiap kali ke Haram bersama umi. Juga pintu terbesar yang menghadap ke Burj Sa'ah atau nama lainnya ZamZam Tower.


Di sebelah kanan  itulah bab al-Malik Abdel Aziz, iaitu pintu Malik Abdul Aziz yang sering saya lalui. Yang tersergam indah di depan itu adalah hotel Dar al-Tauheed.


Ini adalah tempat Sa'ie. Tempat isteri Nabi Ibrahim, Hajar berulang-alik mencari air untuk anaknya Nabi Ismail yang kehausan waktu itu. Dengan sejarah dari Hajar inilah, terjadinya rukun Sa'ie dari bukit Safa ke bukit Marwah sebanyak 7 kali.


Ini adalah bukit Safa. Simbolik sahaja, bukan bukit yang asal. Maaf kerana saya tiada gambar bukit Marwah, tapi lebih kurang begini juga.




Di Masjidil Haram, setiap kali solat fardhu pasti akan disusuli dengan solat jenazah. Kebiasaannya lebih dari satu jenazah. Untungnya mereka yang disolatkan di Haram oleh jutaan umat Islam yang mana pahala beribadah di dalamnya adalah 100,000 kali ganda lebih baik dari masjid-masjid lain.


Hari ke-4 berada di Makkah al-Mukarramah, saya dan umi diberi rezeki oleh Allah Ta'ala untuk melakukan solat sunat di Hijir Ismail. Alhamdulillah saya dapat berdoa di bawah pancur emas di Hijir Ismail dengan selesa dengan izinNYA.


Dapat menatap dari dekat tapak kaki Nabi Ibrahim membuat hati terasa rindu pada pengorbanan baginda mula-mula mendirikan Kaabah. Cuma saya belum berkesempatan mengucup Hajarul Aswad. Semoga Allah memberi kesempatan pada saya diwaktu yang akan datang untuk mengucup Hajarul Aswad.

Sambung part ii pula nanti...

Sunday, February 12, 2012

Lambaian Baitullah

"Ya ALLAH, tanah haram ini Tanah HaramMU, dan negeri ini NegeriMU, dan keamanan ini KeamananMU, maka haramkanlah aku daripada api neraka dan amankanlah aku dihari Engkau membangitkan hamba-hambaMU."

Saya mohon maaf segala salah dan silap kepada semua. Doakan perjalanan saya menjadi tetamu ALLAH dipermudahkan, serta mendapat 'umrah yang mabrur.

Penerbangan Saudi Airlines
SV 831 12.02.12 KUL/JED 1500/1910
SV 828 23.02.12 MED/KUL 2130/1300 (24.02.12)
 

Friday, February 10, 2012

Menuju Kecintaan

Salam pagi jumaat yang penuh barakah.

Insya ALLAH petang ini saya akan balik kl dan akan bercuti selama 2 minggu. Mohon doa dari teman-teman semua agar dipermudah segala urusan saya dan umi, diberi kesihatan dan kelapangan, kecukupan dan peluang untuk menjadi tetamu ALLAH dan Rasulallah selama 2 minggu ini.

Flight saya petang ahad 12/2/12 dan kembali pada 23/2/12, insya ALLAH.

Sunday, January 29, 2012

1103pm

Petang tadi saya dapat satu panggilan telefon. Dari Melaka.

Ada sorang pelajar tanya camne nak masuk sekolah saya ni (bukan sekolah saya, tapi sekolah tempat saya bekerja). Soalan dia sikit punya renyah dan detail. Saya jawab semua. Sebab ayah dia yang suruh tanya.

The ayah is very detailisme.

Baguihla ayah camtuh, ready segala segi untuk pembelajaran anak-anak.

Tengah sedap-sedap borak, my phone cakap bai bai pasal bateri kiok. Hanphone saya tu memang dah tahap nazak tapi saya masih gunakan. Muda lagi. Baru 6 tahun. Sekolah rendah pun tak masuk lagi.


Ni dia rupa handphone saya yang dah banyak berjasa. Sentimental valuenya sangatlah tinggi sebab dibeli masa duk Egypt dulu.

Yang penting phone ni banyak guna. Boleh jadikan lesung batu. Boleh wat lempar anjing. Boleh wat barang main Hannan.


Ok dah siap menaip. Nak pi cari tokti lagi. Duk main cakcilut dari tadi lagi. Dapat satgi jaga, panggang berlada cicah air asam la jawabnya.